Malam Tahun Baru Tanpa Dominasi Kembang Api di Langit Karawang?

KARAWANG, TAKtik – Kendati surat edaran Bupati Karawang mengenai himbauan pesta kembang api agar tidak dilakukan pada malam pergantian tahun 2018-2019 terbilang mendadak, namun sejumlah hotel di Karawang pada akhirnya membatalkan rencananya itu.

Namun tidak lantas langit Karawang sepi dari cahaya bertabur warna percikan kembang api, terutama di saat waktu menunjukan pukul 00.00 WIB atau tepat datangnya tahun baru 2019. Suara dan gemerlap kembang api itu muncul juga di udara kota Karawang maupun di sekitar pinggirannya.

Bisa jadi karena di antara warga Karawang ada yang sudah kadung menyiapkan kembang api tersebut jauh sebelum himbauan pemerintah daerah keluar. Selain itu, di antara kerumunan orang yang tumplek memenuhi bundaran Galuh Mas sempat ada yang merasa kurang puas saat acara sambut tahun baru tanpa pesta kembang api.

Namun mereka paham tatkala alasannya karena di penutup tahun 2018 masih masa-masa duka bagi warga lainnya di negeri ini yang terkena musibah bencana alam tsunami maupun tanah longsor. Berdasar pantauan TAKtik di sekitar bundaran Mercure Galuh Mas, panggung hiburan diisi musik-musik bernuansa religius, selain ada pula yang dikolaborasikan dengan musik tradisional Sunda.

Sedangkan di antara hotel di Karawang, laporan yang disampaikan kontributor TAKtik menyebutkan, mereka juga ada yang cukup menyuguhkan tembang nostalgia era 90-an tanpa menyuguhkan pesta kembang api di puncak malam pergantian tahun 2018-2019.

Sebelumnya di tempat lain, sore hari usai waktu Ashar, bukan hanya kalangan pejabat Pemkab Karawang yang menggelar istighosah. Kaum dari generasi muda Islam pun mengisi dengan malam bina iman dan taqwa di Masjid Raya al-Jihad.

Kegiatan religius berupa syiar dakwah juga dilakukan Pemerintahan Desa Karangligar Kecamatan Telukjambe Barat di area kantor desanya dengan melibatkan kalangan tokoh masyarakat setempat. (tik)

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here